Bersyukurlah: Kita Sentiasa Bernasib Baik

“Syukur, alhamdulillah!” Demikian perkataan yang sering terlontar dari mulut kita apabila kita rasa “berterima kasih” kepada Allah SWT. Alhamdulillah: segala puji bagi Allah, menjadi kalimat yang sangat berhikmah mengiringi rasa syukur kita itu.

Dan selalunya juga kita bersyukur atas segala nikmat, kesenangan dan kegembiraan yang kita terima.

Apabila kita makan [makan makanan yang sedap-sedap], sesudahnya kita iringi dengan syukur. Apabila kita mendapat kenaikan gaji atau pertambahan pendapatan; syukur. Apabila kita memperoleh anak; syukur. Apabila kita dipermudahkan sesuatu urusan; syukur. Apabila kita memperoleh kejayaan; syukur. Dapat beli kereta; syukur. Dapat beli rumah; syukur. Tidur dan dapat bangun lagi pagi tadi; syukur.

Pendek kata, kita sentiasa bersyukur atas “kemudahan”, “kelebihan”, dan “pertambahan” yang kita terima. Kita bersyukur atas kegembiraan, kesenangan dan kebahagiaan yang kita kecapi. Namun, bagaimanakah pula apabila kita menerima sesuatu yang menyedihkan, mengecewakan atau kehilangan misalnya. Ia sesuatu yang secara materi atau lahiriahnya kita kekurangan, kita kehilangan dan bukan memberi kegembiraan atau kesenangan pun sebenarnya.

Contohnya begini. Cuba bayangkan beberapa situasi ini. Pertama, keempat-empat tayar kereta anda hilang di suatu tempat parkir. Kedua, anda kehilangan selipar ketika solat di masjid. Ketiga, anda tersekat dalam kesesakan jalan raya atau pun tayar kereta anda pancit ketika bergegas untuk satu urusan penting. [Banyak lagi contoh lain, cuma dalam konteks ini, cukuplah saya catatkan hanya tiga contoh di atas sahaja.]

Ya, bagaimanakah kita hendak menyatakan syukur dalam konteks tiga insiden di atas?

Pertamanya sudah tentulah bagi kita menerima dengan hati yang terbuka, prasyaratnya kita perlu insaf dan sedar bahawa itulah kejadian yang telah ditentu dan ditetapkan kejadiannya seperti itu.

Apa yang hendak saya katakan sebenarnya mudah sahaja: kita ini sebenarnya sentiasa bernasib baik dan kita banyak bernasib baik dalam setiap keadaan dan ketika walaupun memanglah pada waktu-waktu tertentunya tetap ada orang yang tidak bernasib baik.

Kenapa kita bernasib baik? Ya, kalau dalam insiden pertama sebagai contoh, yang hilang ialah keempat-empat tayar kereta sahaja. Yang hilang ialah tayar, nasib baik kereta tidak hilang. Kalau kereta yang hilang tetapi bagaimana? Kalau kereta yang hilang bukanlah kita lebih malang lagi? Atau kalau tayar sahaja yang ditinggalkan pencuri, keretanya hilang, pun kita akan susah juga.

Dalam situasi kedua, pun kita bernasib baik juga kerana yang hilang ialah selipar, bukannya kereta! Dalam situasi ketiga tayar kereta pula pancit atau kita tersekat dalam kesesakan ketika bergegas ke sesuatu tempat. Nasib baik juga kita tersekat dalam kesesakan atau tayar pancit kerana kalau tidak mungkin disebabkan kerana kita bergegas, kita mungkin akan terlibat dalam kemalangan; melanggar kereta orang, terbabas dan sebagainya.

Ya, semua itu pun kita perlu bersyukur! Syukurlah kerana yang hilang hanya tayar kereta dan bukan keretanya yang hilang. Syukurlah kerana yang hilang hanya selipar bukannya kereta. Syukurlah, kerana jalan sesak atau tayar pancit kerana di sana adanya kemalangan atau tanah runtuh dan sebagainya.

Syukurlah!

Ada orang yang merancang perkahwinan, kemudian disiapkan dengan segala persiapan; dengan jemputannya, dengan persiapan kendurinya dan pelbagai, akhirnya tiba waktu yang dirancangkan, perkahwinannya tidak dapat berlangsung atas sebab si lelaki menghilangkan diri misalnya. Siasat punya siasat, rupanya si lelaki sudah pun berumah tangga atau terlibat dengan kegiatan jenayah misalnya. Syukurlah!

Ya, syukurlah kerana kita hanya hilang kereta, ada orang yang lebih berat penanggungannya seperti hilang semua anak dalam tsunami atau kemalangan jalan raya umpamanya! Ya, bersyukurlah kerana kita hanya hilang selipar, bukannya kehilangan ahli keluarga! Ya, syukurlah kerana kita susah dan miskin tetapi ada orang yang kebuluran kerana di negaranya tidak ada apa yang hendak di makan. Ya, syukurlah kita di sini masih boleh memilih apa yang hendak di makan sedangkan ada orang yang tidak boleh memilih pun apa yang hendak dimakannya!

Ini contoh sahaja. Banyak lagi peristiwa lain yang sebenarnya mungkin pada lapisan pertamanya kita melihat ia sebagai suatu kerugian, suatu kekurangan dan suatu kehilangan, tetapi apabila kita renungkan, kita fikirkan ia sebenarnya adalah hikmah yang tersembunyi dan hikmah itulah yang perlu kita cari dan hayati.

Hikmah ini datangnya dari petunjuk Allah SWT. Maka bersyukurlah kita selalu kerana kalau kita merasakan kita tidak bernasib baik, sebenarnya masih ada lagi orang lain yang lebih tidak bernasib baik jika dibandingkan dengan nasib kita. Alhamdulillah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s