Jeram: Ibrah Keharmonian Dalam Kehidupan

Kita tentu biasa dengan jeram dan air terjun. Atau setidak-tidaknya kita juga biasa dengan sungai: bermandi-manda, menangkap anak-anak ikan dan mencari udang di celahan batu.

Sungguh indah dan sangat mempersonakan pemandangan apabila kita berada di tepian jeram atau di tepi sungai yang penuh dengan batu-batuan. Airnya yang jernih, desir aliran airnya apabila merempuh batuan, menghasilkan bunyi yang menenangkan.

Di jeram, di sungai sunnatullah berlaku dengan ketetapan dan aturan yang sangat harmoni, indah dan sesekali tidak ada keingkaran padanya. Ya, jika sungai dan jeram itu begitu, maka begitulah dia: kekal indah, kekal harmoni dan kekal dengan aturan, amanah dan tanggungjawabnya. Di sana tidak ada perkelahian, di sana tidak ada pertentangan.

Keindahan dan kaharmonian di jeram ini hanya akan terganggu malah boleh musnah apabila “tangan-tangan manusia” mula mencampurinya. Pencemaran alam: demikian kita manusia juga menamakan hasil dari perbuatan dan tindakan buruk kita sendiri mengganggu dan merosakkan alam yang indah dan harmoni.

Air sungai dan jeram mengalir dari hulu ke hilir. Air sungai datangnya dari atas gunung, dari atas bukit lalu mengalir ke sungai-sungai menuju ke muara, ke laut. Ia adalah satu perjalanan yang panjang. Perjalanan aliran air dari hulu, dari atas gunung, dari atas bukit dan kemudiannya turun ke kawasan yang lebih rendah. Dalam perjalanannya ia merempuh, menempuh batu-batuan, kayu-kayuan dan semak-samun. Maka terolenglah ia (air) ke kanan dan kekadang ke kiri. Ada kalanya ia melambung dan kemudiannya terhempas pula ke atas batu-batuan. Kemudian terdorong pula merempuh tebing.

Namun, air tidak pernah mengeluh. Jeram tidak pernah mogok “melaksanakan amanah dan tanggungjawabnya”. [Bagaimana kalau sungai atau jeram mogok atau berhenti mengalir?]

Dan, dalam perjalanan jeram yang panjang yang penuh dengan pelbagai halangan dan rintangan itu, ia sempat pula berbakti dan menabur jasa. Ikan, ketam batu, udang dan pelbagai kehidupan air hidup di dalamnya. Air itu juga, kemudiannya pula menyuburkan pelbagai tumbuh-tumbuhan, tanam-tanaman dan sayur-sayuran sang petani.

Wahai, bagaimanakah manusia tidak dapat mengambil ibrah dan pengajaran daripada semua ini? Ibrah dan pengajaran untuk apa? Ibrah dan pengajaran setidak-tidaknya untuk meneruskan kehidupan. Ya, hidup perlu diteruskan. Dalam hidup dan kehidupan ini kita sentiasa berhadapan dengan pelbagai ujian, dugaan, rintangan dan halangan.

Mengambil sifat air di jeram itu, apakah kita harus tewas dan mengalah apabila berhadapan dengan ujian, dugaan, rintangan dan halangan? Tidak. Air di jeram itu tetap juga mengalir, tetap juga mengikut aturan dan sunatullahnya. Air tetap juga sifatnya sejuk dan menyejukkan. Ia juga lembut lagi melembutkan. Namun, bagaimanakah air dapat membentuk kesatuan, keharmonian dan kesejahteraan dengan batu-batuan yang keras dan perkasa, merempuh kayu-kayuan yang cekal dan tegar? Sekalipun dalam laluannya, air tersekat dengan batu, tersekat dengan sampah-sarap, tersekat dengan kayu-kayuan, dengan sifatnya mengalir, maka ia akan terus mengalir; mencari lubang dan celah untuk menembusi dan melalui demi meneruskan “kehidupannya”.

Justeru, kita sebagai manusia yang mempunyai otak dengan kekuatan akal fikirnya, apakah kita tidak dapat berfikir untuk terus meneruskan hidup dan kehidupan ini apabila berhadapan dengan ujian, dengan dugaan, dengan masalah atau dengan pelbagai rintangan dan dugaan lagi?

Demikianlah sewajarnya kita mengambil ibrah dan pengajaran daripada jeram ini. Teruskanlah hidup dan kehidupan kita dengan mengambil makna dan hikmah daripada setiap ujian, dugaan, rintangan dan halangan yang berlaku dalam hidup kita. Berikan warna dan makna kepada hidup kita dengan ujian, dugaan, rintangan dan halangan yang kita hadapi itu. Sebagaimana air (jeram) menerima sunnatullahnya, maka demikianlah kita perlu memaknakan dan mengertikan ujian dan dugaan dalam hidup kita kerana begitulah namanya kehidupan.

Ada sesetengah di kalangan kita tidak dapat menerima perjalanan hidupnya bertempuh dengan ujian, bertempuh dengan dugaan, dengan rintangan dan dengan halangan. Ambillah sifat dan ibrah daripada air dan jeram. Teruslah mengalir, teruskan kehidupan dengan mencelah, merempuh, menerobos dan melimpahi apa sahaja dengan “memasak” ujian dan dugaan yang menimpa.

Jika ibrah ini dapat kita hayati, insya’allah kita akan semakin matang dan semakin menjadi manusiawi iaitu masak dan matang dengan ujian, dugaan dan segala masalah yang kita hadapi dalam hidup kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s