Hendak Yang Sedap-sedap Sahaja

Apabila kita hendak makan, nafsu makan kita akan hanya memilih makanan yang sedap. Itu normal. Memang pelik kalau kita memilih untuk makan makanan yang tidak sedap.

Kalau mahu makan di gerai atau restoran, kita biasanya akan bertanya mana-mana restoran dan gerai yang menyajikan makanan yang sedap. Kita juga akan menonton rancangan masakan, previu gerai dan restoran yang semuanya menghidangkan makanan yang sedap-sedap belaka.

Ops, saya bukan hendak berbicara tentang menyediakan makanan yang sedap-sedap di sini. Maaf, saya angkat tangan bab masak-memasak yang sedap-sedap ini. Mencuba resepi itu dan ini yang dikutip di akhbar dan majalah adalah hobi saya semasa zaman bujang dahulu. Dahulu.

Relatifnya, makanan yang sedap itu bagaimana? Apa rasanya? Bagaimana kita mentakrif makna dan rasa sedap itu?

Begini. Apabila kita makan makanan yang sedap, sedap itu datangnya dari pelbagai rasa bukan? Sedap tidak pada rasa manis sahaja. Kalau manis itu sedap, maka kita makan gula sahaja; sebab gula manis, sebab gula sedap. Sedap juga tidak pada rasa masin sahaja. Kalau masin itu sedap, maka kita makanlah garam sahaja; sebab garam masin, sebab garam sedap. Sedap juga tidak pada rasa pedas sahaja. Kalau pedas itu sedap, maka kita makanlah cili sahaja; sebab cili itu pedas, sebab cili itu sedap.

Habis, yang sedap itu apa? Makanan yang rasa sedap itu apa? Makanan yang rasa sedap itu bagaimana?

Biasanya makanan yang sedap adalah gabungan pelbagai rasa. Itu asasnya. Makanan yang sedap ada rasa manisnya. Makanan yang sedap ada rasa masinnya. Makanan yang sedap ada rasa pedasnya. Makanan yang sedap ada pelbagai rasa. Rasa di sini boleh jadi pelbagai bahan, pelbagai rempah, pelbagai perisa yang diadun, diolah dan dimasak untuk menjadikan sesuatu makanan itu sedap.

Justeru, rasa manis, rasa masin, rasa masam, rasa pedas, rasa pahit dan pelbagai rasa; semuanya itu sedap mengikut jenis makanannya dan konteks penggunaannya.

Jadi apa yang dapat kita belajar dari makanan yang sedap-sedap ini?

Andai memakan makanan yang sedap adalah analogi kehidupan, maka kepelbagaian rasa itu adalah penyedap kehidupan kita sebenarnya. Kepelbagaian rasa itulah yang menjadikan hidup kita ini sedap, bermakna, bererti dan mengisi hidup dan kehidupan kita.

Bagaimana?

Bukankah dalam hidup dan kehidupan kita, kita akan mengalami rasa gembira, sedih, kasihan, pilu, terharu, seram, ngeri, teruja dan pelbagai perasaan yang wujud dalam diri dan jiwa kita. Ada masanya kita gembira lalu kita ketawa, senyum dan geli hati. Ada masanya pula kita bersedih, menangis dan berhiba. Ada masanya kita ditimpa kesusahan, diuji dengan kesulitan dan kepayahan, lalu kita rasa takut, tertekan dan stres.

Jadi, kalau kita balik kepada relatif sedapnya kita memakan makanan yang sedap itu adalah kerana kita bersetuju bahawa sedap itu adalah datangnya dari pelbagai rasa, maka sewajarnya juga kita menerima pelbagai perasaan dalam kehidupan kita itu sebagai penyedap kehidupan.

Kepelbagaian rasa itulah yang menyedapkan hidup kita. Kepelbagaian rasa itulah yang menjadikan hidup kita bermakna, berisi dan penuh dengan hikmah, ibrah dan pengajaran. Semuanya kita terima dengan positif, berlapang dada dan dengan hati yang terbuka bahawa setiap kejadian yang kita lalui dan berlaku dalam kehidupan kita adalah ketentuan dan aturan Allah Subhanahu Wata’ala..

Kita tidak mudah berpatah hati, kecewa atau putus asa hanya jika pada waktu itu kita ditimpa kemalangan yang menguji dan menduga kita. Ya, namanya pun ujian dan dugaan. Kita akan menjadi lebih positif menerima apa sahaja yang berlaku kerana kita faham dari kepelbagaian rasa dan situasi yang sedang kita depani inilah yang akan mematangkan kita dan mendidik jiwa kita menjadi lebih manusiawi misalnya.

Kita matang untuk mendepani kehidupan bahawa sedapnya hidup ini, bermaknanya hidup ini bukan pada rasa yang menjadikan kita gembira semata-mata. Sedapnya hidup ini, bermakna hidup ini juga ada pada rasa dan situasi sedih, kecewa, takut, seram dan sebagainya itu.

Ya, kita menikmati makan dengan memakan makanan yang sedap-sedap. Maka, nikmatilah hidup dan kehidupan ini dengan rasa dan perasaan yang sedap-sedap juga. Maknakan kesedapan hidup ini dengan kepelbagai situasi, mehnah dan juga tribulasi yang wujud dalam kehidupan ini.

Kita memang hendak yang sedap-sedap sahaja. Namun, untuk mendapatkan yang sedap-sedap itu, kita perlu MEMASAK pelbagai rasa, perasaan dan situasi yang ada untuk menjadikannya sedap.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s