Pengalaman Kerja

Orang tua kita dahulu cukup risau kalau kita duduk saja-saja, melepek dan bersilang kaki.

Seawal umur enam tahun saya sudah disuruh mengemas rumah dan membasuh pinggan mangkuk ketika emak saya pergi menoreh getah. Sampai hari ini saya masih berbangga melakukan “kerja orang perempuan” ini, kerana didikan inilah yang menjadikan saya kemas dan teratur sampai sekarang.

Ketika usia sekolah rendah saya mengikut emak menoreh getah. Saya akan “cuci pot” iaitu mengutip getah skrap di dalam mangkuk tadahan dan mengheret guni getah skrap yang berat dan busuk itu ke tempat pengumpulan atau jualan.

Apabila sekolah bercuti panjang, saya menoreh dan memproses sendiri getah yang saya toreh di sebuah kebun getah sekangkang kera yang abah sewa. Saya dapat upah RM5 sehari.

Ketika sekolah menengah saya mengikut abah dan melakukan kerja-kerja berat di kebun kelapa sawit seorang doktor yang abah ambil upah menjaganya. Menebas, meracun dan membubuh baja antara kerjanya.

Semasa saya di tingkatan lima dan cuti panjang selepas SPM, abah dan emak makin risau setelah seminggu saya di rumah tanpa ada apa-apa kerja. Padahal saya yang minat dan cenderung dalam penulisan telah banyak menulis puisi dan cerpen pada waktu itu.

Beberapa karya saya telah menang di peringkat sekolah, namun disebabkan saya tiada mesin taip, saya tidak menghantar karya saya ke mana-mana penerbitan. Ketika itu azam dan impian saya ialah memiliki mesin taip.

Saya kemudiannya mencuba kerja sebagai buruh binaan di pekan Serdang. Saya mengikut satu kontraktor Cina yang ketika itu sedang membina projek perumahan Taman Melur yang kini dikenali sebagai “taman cikgu” kerana ramai cikgu yang tinggal di taman itu kini.

Saya berhenti bekerja sebagai buruh binaan selepas tiga hari bekerja. Saya berhenti bukan kerana penat dan pecah-pecah tapak tangan menolak semen atau membancuh semen. Bukan juga kerana kontraktornya Cina. Saya berhenti kerana seorang pekerja senior dan berumur selalu membuli saya dan mendesak serta mengajak saya melanggan pelacur! Saya tidak suka dengan akhlaknya.

Cina kontraktor yang menjadi superior saya memberikan saya RM250 selama tiga hari saya bekerja. Sehari RM50, sepatutnya gaji saya hanya RM150, tetapi beliau memberikan RM100 lagi sebagai bonus.

Arwah datuk saya kemudian pernah membawa saya ke kilang jahitan; menjahit anak-anak patung. Masyaallah, semua pekerjanya perempuan dan ada di antara mereka ialah kawan-kawan sekelas saya dulu. Saya jadi malu. Nasib baik saya tidak diterima di situ.

Permohonan dan temuduga saya untuk bekerja kilang (ketika ini bekerja kilang popular di kalangan anak-anak kampung) tidak pernah diterima. Beberapa kilang yang saya cuba gagal. Mereka kata budak pandai tidak boleh kerja kilang. Pandai?

Akhirnya abah membawa saya ke Estet Ladang Some untuk bekerja sebagai buruh estet. Kerja saya ialah meracun rumput dalam ladang kelapa sawit. Menggalas tong racun rumpai atau menanggung bancuhan tong racun adalah kerja saya sebagai buruh estet. Sesekali kami menabur baja di pokok-pokok kelapa sawit.

Akhirnya saya jatuh sakit seminggu sebelum keputusan SPM dikeluarkan kerana batuk yang teruk sehingga berdarah. Puncanya saya terhidu wap semburan racun dalam tempoh yang lama walaupun memakai penutup mulut.

Saya tidak ingat gajinya berapa (Sdr. Syaharul Nizam mungkin ingat) tetapi hampir semuanya saya serah kepada emak dan abah untuk keperluan keluarga kami.

Detik pengumuman keputusan SPM 1993 dan selepasnya mengubah sebahagian persepsi orang terhadap saya. Saya bukanlah pelajar harapan yang mendapat perhatian guru. Rekod peperiksaan utama sebelum-sebelumnya cukup mengecewakan.

Alhamdulillah saya memperoleh Pangkat 1 dalam SPM. Saya naik ke tingkatan enam dan mengambil STPM.

Semasa menunggu keputusan STPM Cikgu Joohari Ariffin mencadangkan saya kerja sebagai Guru Sandaran Tidak Terlatih (GSTT). Cikgu Jo kata semasa temuduga elok pakai baju putih seluar hitam. Formal. Budak kampung tidak ada banyak baju. Baju T yang ada, itulah baju harian, itulah baju dibawa berjalan.

Saya hanya ada sehelai baju kameja raya putih dan jalur coklat yang rare. Sehelai seluar hitam jalur putih. Saya rasa betapa kelakarnya saya pada hari temuduga itu. Yang menghantar saya temuduga di Pejabat Pendidikan Daerah (PPD) di Kulim ialah Cikgu Jo sendiri. Rare betul.

Akhirnya saya berkhidmat sebagai GSTT selama hampir setahun pada 1996. Enam bulan saya mengajar di SM Sultan Ahmad Tajuddin dan enam bulan lagi di SM Serdang. Gaji saya dengan kelulusan SPM pada ketika itu RM530. Selepas keputusan STPM diumumkan saya dapat pergerakan gaji sehingga RM815.

Semasa di Universiti Malaya saya terlibat aktif dalam persatuan. Saya mengikut Persatuan Bahasa Melayu UM (PBMUM) dan Persatuan Anak Kedah UM. Pada ketika inilah saya dilatih menjadi fasilitator dan juga motivator. Ada program yang dibayar dan ada yang tidak. Saya suka menjadi fasilitator dan mendorong orang menjadi hebat dan lebih baik.

Saya juga membuat kerja sambilan dengan menyunting assignment sendiri dan menjadikannya artikel lalu dihantar ke Majalah Dewan Bahasa Pustaka.
Artikel saya pernah disiarkan dalam Dewan Budaya dan majalah Massa terbitan Utusan.

Artikel saya di Massa memenangi hadiah pemenang bulanan (dua orang pemenang sebulan). Seorang lagi pemenang yang menang bersama saya pada bulan itu ialah Dato’ Dr. Asyraf Wajdi Dusuki, Timbalan Menteri JPM sekarang.

Saya juga menghantar cerpen-cerpen saya ke Dewan Sastera. Salah satu cerpen saya disiarkan majalah Tunas Cipta dan memenangi Anugerah Tunas Cipta pada tahun 2000.

Ketika di UM juga saya mengajar tuisyen pada waktu malam. Ada seorang kakak itu meminta saya mengajar anak-anaknya di rumah pada waktu malam. Saya dibayar RM350 sebulan.

Saya juga pernah bekerja dengan Setiausaha Agung PKPIM, Sdr. Ahmad Zaki Yamani. Ketika itu saya sudah berada di hujung pengajian di UM.
Semasa di PKPIMlah, Presiden PKPIM waktu itu, Dato’ Dr. Asyraf Wajdi Dusuki memaklumkan saya kekosongan kerja di Institut Perkembangan Minda (INMIND). Saya diterima masuk ke INMIND semasa menunggu keputusan semester akhir UM.

INMIND membentuk peribadi dan perwatakan saya begitu lama. 13 tahun saya di INMIND, pelbagai peringkat jawatan dan bertukar-tukar jabatan dengan pelbagai bentuk dan jenis tugasan menjadikan saya multi-tasking.

2013, sekali lagi menjadi titik coretan sejarah apabila saya menyertai perkhidmatan awam atas jemputan sebagai Pegawai Seranta Felda Jabatan Perdana Menteri.

Macam-macam kerja yang kita buat, macam-macam pengalaman yang kita dapat!

Buat Sendiri Guna Tulang Empat Kerat

rumah_kamiPada zaman kanak-kanak, saya kerap mendengar istilah ini: “buat sendiri, guna tulang empat kerat”. Perucap ungkapan keramat tersebut tidak lain ialah allahyarham abah dan ibu saya yang masih hidup.

Kami hidup dalam kesusahan jika manifestasi kesusahan itu dijustifikasikan pada keberadaan wang dan harta. Kami tidak berwang dan tidak berharta. Allahyarham bapa bekerja sebagai tukang rumah dan ibu saya bekerja sebagai penoreh getah.

Namun, apa yang saya bangga dengan kedua ibu bapa saya ialah mereka tidak meminta-minta. Apabila perlukan sesuatu mereka akan berusaha untuk mendapatkannya dengan cara sendiri. Jika perlu menabung atau menyimpan wang, mereka akan melakukan itu. Mereka menggunakan tulang empat kerat masing-masing.

Alhamdulillah, saya menjadi saksi hidup segala kesusahan dan keperitan kehidupan keluarga kami pada waktu itu. Secara tidak langsung saya terdidik menjadi cekal dan tabah dengan dugaan dan cabaran hidup yang sebegitu. Saya dididik untuk cenderung berusaha sendiri untuk mendapatkan sesuatu. Buat sendiri; guna tulang empat kerat.

Ini menjadikan kami tidak pernah peduli dengan segala skim bantuan dan pertolongan. Jika ada pihak yang ikhlas datang membantu dan menghulurkan pertolongan, kami terima dengan baik dan berterima kasih. Namun untuk meminta-minta tidak sama sekali.

Saya tidak nafikan bahawa keluarga kami pernah dua kali dibantu mendapatkan rumah. Pada waktu itu dipanggil “rumah bantuan”. Apa-apa yang diberikan ialah perkakasan rumah seperti kayu dan papan. Kesan bantuan itu masih kekal sehingga ke hari ini kerana rumah kami masih menggunakan papan dan kayu tersebut; menjadi tugu peringatan bahawa kami pernah susah.

Pada ketika rumah kami hanya berbumbung atap rumbia, apabila usia atap rumbia berusia dua tahun lebih ia akan bocor di sana sini apabila hujan. Saya masih ingat seringkali ibu akan menadah besen atau timba di mana-mana tempat yang bocor apabila hujan lebat. Selain besen dan timba kain buruk juga ditaburkan di sana sini bagi menampung air hujan yang mencurah masuk melalui lubang atap rumbia yang bocor. Kadang-kadang ibu kebasahan.

Tidak ada air mata yang ingin basah dan menitis lagi apabila melihat ibu kebasahan menadah air atap yang bocor. Saya hanya mampu menangis di dalam hati.

Kini kami tidak juga senang tetapi seringkali kalimat “buat sendiri, guna tulang empat kerat” itulah yang menjadi zikir dan azimat penguat semangat untuk meneruskan survival kehidupan ini. Alhamdulillah, Allah telah mencukupkan segala keperluan duniawi. Tidak ada kemewahan, tidak ada kehendak. Yang ada hanya apa-apa yang perlu. Kami bahagia begitu.

Rumah kami seringkali banjir. Sering. Apabila hujan lebat mencurah-curah selama lebih dua jam tanpa henti, kami akan bersiap-siap mengemas barangan dan perkakasan rumah dan diletakkan di rumah atas. Jika melihat di dalam rumah kami usahlah berasa pelik apabila melihat meja, almari, peti sejuk dan mesin basuh semuanya dilapik dengan batu-bata setinggi satu kaki. Gunanya untuk mengelakkannya daripada diresapi air banjir.

Banjir paling teruk dan besar berlaku pada hujung bulan November 2014 yang lalu. Air banjir di dalam rumah separas pinggang dan dada orang dewasa. Kali ini mesin basuh dan peti ais habis ditenggelami air. Kerusi, perabot dan pelbagai peralatan lain habis kebasahan dan terendam di dalam air.

Seluruh isi rumah dipindahkan ke pusat pemindahan sementara di Surau Batu 16.

Kami menganggap itulah banjir yang paling besar dan terburuk pernah dialami setakat ini. Pekan Serdang juga jenuh ditenggelami air. Deretan kedai-kedai Cina di pekan yang selama ini gah di tengah-tengah pekan pun air memasuki premis mereka. Selepas banjir ada kedai yang terpaksa melelong sahaja barangan yang basah. Sudah tentu harganya jatuh apabila sudah ditenggelami air.

Saya biasanya akan balik ke kampung apabila keadaan mendesak seperti ini. Ya, sekali lagi kami akan menggunakan tulang empat kerat kami untuk membersihkan rumah dan mengemas kembali keadaan rumah yang caca-marba itu. Kami berterima kasih kepada pasukan Rela yang sudi membantu kami membersihkan lumpur yang menepek di lantai rumah. Selebihnya kami akan bersihkan sendiri. Ya, itulah rumah kami.

Kami bersyukur dengan apa-apa yang berlaku itu. Kami menganggap apa-apa yang berlaku ialah ujian dan dugaan daripada Allah. Ya, banjir kami hanya sedikit sahaja, orang lain, negeri lain lebih teruk lagi banjirnya melanda. Demikianlah hidup. Pasti ada rahsia Tuhan di sebalik semua yang berlaku.

Kami redha.

Kokok Berderai-derai, Ekor Bergelumang Tahi

ayam-sabungAyam jantan, sifatnya berlagak, ego dan sentiasa menunjuk gagah, lebih-lebih lagi jika hendak memikat si ayam betina! Dengan bulunya yang berwarna warni, dengan megah dan gagah ia akan berkokok ke serata alam. Namun, demikian gagah, megah dan cantiknya si ayam jantan, ekornya meleret dan ada kalanya “menyapu” tahi yang diberaknya sendiri.

Peribahasa ini dianalogikan kepada mereka yang megah dan berlagak tetapi dalam masa yang sama sahsiah dan peribadi atau kelakuannya tidaklah semegah dan selagak dengan kecantikan luarannya itu.

Politik orang Melayu-Islam negara pada hari ini cukup bercelaru dan kelam-kabut, keluh-kesah dan gelisah seolah-olah tercabut daripada akar prinsip dan jati diri. Ya, politik yang tercabut daripada akar agama Islam.
Sudahlah pergaduhan dan perkelahian sesama ahli dalam parti tidak pernah sudah-sudah, perkelahian dan pergaduhan ini berlanjutan dengan orang seagama, sebangsa dan senegara. Politik diletakkan di puncak bagaikan itulah segala-galanya dalam hidup ini tanpa memikirkan balasan di akhirat.
Lebih mengecewakan, sekalipun berdiri atas nama Islam, Islam itu hanya tinggal nama kerana sepak terajang, bertegang urat dan berkelahinya mereka sama sekali tidak mencerminkan nilai-nilai Islam.
Mereka berkokok bercakap tentang rakyat bawahan yang perlu bersatu-padu, berbuat baik, kebajikan, jujur, amanah, dan seumpamanya, namun ironinya merekalah yang bergaduh tidak habis-habis.
Mereka sendiri tidak boleh menjadi contoh yang baik agar diteladani oleh rakyat. Mereka hanya pandai bercakap tetapi akhlak mereka cukup teruk dan memalukan malah sentiasa mengambil tindakan-tindakan yang memualkan.
Mereka tidak ubah ibarat ayam jantan yang berkokok berderai-derai, tapi ekor bergelumang tahi!

Berdosa Pada Bulan Berpahala

Ramadhan, bulan yang mempunyai banyak keberkatan. Bulan di mana umat Islam berlumba-lumba meningkatkan ibadat khusus dan menggandakan ibadat sunat; juga melakukan amal soleh dan kebaikan. Sudah tentulah pelik apabila saya menjudulkan artikel ini “pembunuh” di bulan Ramadhan.

Ia menjadi ironi dan kontradiksi sekali sifatnya. Orang mengejar pahala dan berbuat kebaikan sedangkan membunuh pula adalah perbuatan yang buruk dan berdosa. Ya, mungkin secara logik akal kita tidak terfikir siapakah yang sanggup membunuh orang lebih-lebih lagi pada bulan yang mulia dan barakah ini.

Begini, saya memulakan suatu kenyataan yang keras di Facebook saya. Ia berbunyi begini: “Ibu bapa yang membelikan anak-anaknya mercun, samalah dengan cubaan membunuh anak-anaknya itu”. Ya, ibu bapa mungkin tidak membunuh anaknya dengan maksud membunuh yang “real” atau nyata tetapi sekiranya anaknya itu terbunuh akibat bermain mercun yang dibelinya, itulah maksud saya bahawa si ibu atau bapa telah menjadi pembunuh!

Maka ada pula orang yang bertanya bagaimana dengan penjual mercun, penyeludup mercun, dan pembuat mercun? Bukankah kalau ibu bapa yang membeli mercun boleh dikatakan sebagai “pembunuh” maka mereka yang menjual, yang menyeludup dan menjual mercun juga adalah pembunuh!

Kalau saya ditanya soalan itu, saya menjawab YA!

Ya, mereka semua adalah pembunuh atau bakal pembunuh! Tidak kira di mana saja kategori anda berada asalkan ia adalah suatu barang yanga sangat berbahaya; membahayakan nyawa dan jika bahan yang membahayakan itu dibawa dan dipuncakan daripada anda, maka anda adalah pembunuh.

Entahlah kita sangat hairan di manakah datangnya budaya bermain mercun lebih-lebih lagi sempena bulan Ramadhan yang sewajarnya dipenuhi dengan amal ibadat dan melakukan hal-hal yang baik-baik sahaja? Islam tidaklah mengajar umatnya bermain mercun untuk menyambut Ramadhan atau Aidil Fitri sekalipun. Apakah yang meriahnya dengan leutupan mercun atau bakaran bunga api di sana sini? Di manakah nilai Islamnya di situ? Apakah perbuatan itu akan lebih mendekatkan kita dengan Allah SWT? Saya rasa tidak.

Saban tahun, dalam bulan yang mulia ini kita akan mendengar dan menonton serta melihat kanak-kanak yang hancur tangannya; kudung tangannya, terputus jari jemarinya, melecur seluruh badan, rumah hangus dijilat api, buta mata dan sebagainya. Semuanya akibat mercun!

Ibu bapa yang membelikan anak-anaknya mercun atau yang tidak melarang anaknya bermain mercun, ingatlah, mungkin hari ini, bulan ini atau tahun ini mereka selamat. Namun, bagaimanakah nantinya apabila sesuatu yang tidak diingini sudah berlaku? Bagimanakah rasanya kelak sekiranya ditakdirkan anak kita mati akibat letupan mercun yang kita beli, atau jari atau tangannya putus semasa bermain mercun?

Pada waktu itu menangis dan menyesal tidak berguna lagi. Nasi sudah menjadi bubur.

Penjual, penyeludup dan pembuat mercun, ingatlah bahawa apa yang anda lakukan adalah perbuatan yang membahayakan nyawa orang lain. Dengan mercun yang anda buat, dengan mercun yang anda seludup dan dengan mercun yang anda jual, mungkin dengan mercun itulah ia mengakibatkan kematian dan kehilangan nyawa seseorang apatah lagi ia adalah nyawa seorang kanak-kanak yang kecil dan tidak berdosa.

Maka, anda adalah pembunuhnya!

Terubuk Bakar dan Nelayan Terbakar

Saya gemar memakan ikan terubuk bakar dan lawannya cicah air asam. Ibu cukup arif dan faham, jika saya pulang ke kampung, semahunya ibu akan menyediakan ikan terubuk bakar buat saya, biasanya pada waktu makan tengahari.

Ops, saya tidak berniat memanjangkan cerita tentang nafsu terhadap terubuk bakar dan air asam. Ia sekadar lontaran mukadimah untuk saya hantarkan maksud yang lebih tersirat daripada apa yang tersurat daripada cerita ikan terubuk bakar ini.

Ia juga bukan sahaja tentang ikan terubuk, tetapi ikan-ikan yang lain juga yang dimakan oleh manusia. Ikan kembung, ikan bilis, ikan bawal, ikan pari, ikan siakap, ikan itu, ikan ini, dan sebagainya. Malah lebih umum semua jenis makanan yang datangnya daripada air; air laut atau air sungai.

Pendek kata, semua manusia suka makan ikan sebagai sumber protein yang utama. Ikan yang kita beli di kedai, di pasar dan di mana-mana saja dengan mudah kita akan mencuba pelbagai resepi untuk memasaknya mengikut nafsu dan selera kita. Demi memenuhi rasa sedap yang kita nikmati.

Namun, pernahkah kita berfikir jauh bagaimanakah ikan yang sedap kita makan itu sampai kepada kita? Ya, dengan mudah kita boleh menjawab bahawa dengan duit yang kita ada, kita beli saja ikan apa yang kita suka di kedai, di pasar atau di pasaraya.

Betul, ia bukanlah jawapan yang salah tetapi untuk tujuan ini marilah sama-sama kita renungkan lebih jauh sedikit bahawa ikan yang kita beli di pasar dan di kedai itu tentulah datangnya dari pemborong-pemborong ikan; pemborong ikan pula memperolehnya daripada nelayan. Katalah begitu.

Pernahkah kita berfikir dan membayangkan bagaimana kesusahan dan kesukaran sang nelayan bertungkus-lumus dan bertarung nyawa di lautan yang dalam semata-mata untuk memberikan kita ikan yang segar dan sedap setelah kita memasaknya dengan pelbagai resepi hebat dan sedap ciptaan kita?

Sekali fikir, mungkin kita tidak perlu berasa apa-apa pun terhadap nelayan yang turun ke laut mencari ikan itu. Apalah yang hendak kita kisahkan atau kita susahkan dengan kehidupan sang nelayan yang jauh daripada kita itu. Itu sudah tugas dan tanggungjawab nelayan itulah. Itulah kerja yang dipilihnya. Mungkin itulah yang kita fikir terhadap sang nelayan.

Sebenarnya, jauh daripada itu kita sebagai manusia tidak dapat hidup sendirian. Allah SWT menjadikan kita dengan segala kelemahan dan kekurangan kerana hanya Dia yang Maha Besar dan Maha Perkasa.

Justeru, sebagai manusia usahlah kita berasa ego dan berlagak bahawa kononnya apa sahaja yang kita miliki dan perolehi di dunia ini adalah hasil kudrat dan usaha kita semata-mata. Tidak. Pandanglah lebih jauh dan luas. Ya, kita mungkin berjaya atas usaha dan kudrat kita, tetapi semua usaha dan kudrat kita itu berkaitan dengan orang lain.

Kita mungkin berjaya menjadi seseorang yang penting, berkuasa dan kaya. Namun, pentingnya kita kerana ada orang lain di bawah kita. Berkuasanya kita kerana kita ada orang yang dipertanggungjawabkan dan kita kaya kerana kita berurusniaga dengan orang lain; kita tidak kaya dengan sendirinya.

Oleh itu, sebagai manusia selalulah bersyukur dan berterima kasih. Inilah yang hendak kita anjurkan sebenarnya dan Islam sangat mementingkan konsep syukur ini.

Justeru, kalau kita berasa sedap memakan ikan terubuk bakar bersama cicah air asam, kenang-kenang dan ingat-ingatlah kepada sang nelayan yang terbakar kulitnya dijamah mentari kerana mencari dan mendatangkan ikan terubuk itu kepada kita.

Kedai Orang, Kedai Kita

Di Malaysia, orang selalunya menganggap orang Melayu tidak pandai berkedai ada berniaga. Tetapi kalau sebut orang Cina, maka kita semua akan bersetuju bahawa orang Cina pandai berniaga. Sesungguhnya itu hanyalah anggapan dan persepsi sahaja.

Hakikatnya, hari ini ada orang Melayu yang berniaga, ada orang Cina yang berniaga dan ada orang India yang berniaga. Semua bangsa berniaga. Soal jenis perniagaan, soal skala perniagaannya kecil atau besar, itu soal yang lain pula. Pendek kata, semua orang dan semua kaum berniaga dan boleh berniaga.

Sebab itulah Rasullah Sallallahu Alaihi Wassalam menjustifikasikan bahawa 9/10 (90%) daripada sumber rezeki adalah berpunca daripada perniagaan. Walaupun seseorang itu mungkin bekerja di pejabat atau di suatu syarikat swasta, sebenarnya secara tidak langsung jika dilihat dari aktiviti syarikatnya, dia juga sebenarnya sedang berniaga.

Apa yang saya hendak sentuh di sini ialah cara orang kita (Melayu-Islam) ini berniaga. Sestengah daripada kita cukup pantang apabila kita berkedai atau bergerai secara bersebelahan dan berdekatan. Baginya, seolah-olah itu akan menutup pintu rezekinya. Seolah-olah, berkedai dan bergerai secara berdekatan dan bersebelahan itu akan mengganggu “periuk nasi” seseorang.

Kita selalunya marah apaila ada orang lain membuka gerai bersebelahan gerai atau kedai kita. Kita lebih marah kalau barang jualannya pun hampir sama dengan barang jualan kita. Malah, bukan sahaja marah, tetapi membawa dan melarat-larat pula dengan emosi yang lain dan menjadi dengki, iri hati dan dendam. Malah dalam kes-kes yang ekstrem dan melampau, ada pula orang yang tergamak melakukan khurafat dan perbuatan syirik seperti menggunakan bomoh, tangkal, pelaris dan sebagainya.

Padahal, kita sendiri pernah melihat ada sebuah sahaja kedaimakan di satu-satu tempat, namun tidak ada orang yang datang ke gerai tersebut atau sangat berkurangan orang yang mengunjungi kedai tersebut.

Kita juga pernah melihat situasi ada banyak kedai seperti kedai makan, gerai buah-buahan yang berderetan di tepi jalan, namun semuanya penuh dengan kunjungan orang ramai. Semua kedai dan gerai mendapat pelanggannya masing-masing.

Jadi, rezeki kita dalam berkedai dan begerai bukanlah ditentukan oleh faktor orag lain membuka kedai bersebelahan dengan kedai kita. Rezeki yang mutlak adalah atas kekuasaan dan ketentuan Allah Subhanahu Wata’ala. Tidak perlu bomoh, tidak perlu tangkal, tidak perlu pelaris.

Usahanya adalah dengan menyediakan barangan jualan atau memberi perkhidmatan yang terbaik. Ikhlas. Kita mungkin boleh membuatkan gerai kita lebih menarik dengan menggunakan kreativiti yang kita ada. Umpamanya mungkin dengan cara kita menghias gerai atau kedai kita. Mungkin juga dengan ganjaran diskaun atau promosi. Mungkin juga dengan khidmat dan layan yang baik. Atau apa sahaja yang membolehkan kita buat asalkan gerai atau kedai kita kelihatan menarik dan istimewa.

Pokoknya rezeki setiap daripada kita sudah dijanjikan oleh Allah. Betulkan niat, ikhlaskan perkhidmatan, insyaallah akan ada keberkatannya.

Duit Cap Kapal Layar

Duit atau wang rupanya menjadi “kuasa” yang sangat besar dalam kehidupan di dunia ini, kini. Sehingga kerana “kekuasaan dan kebesarannya”, duit dianggap segala-galanya iaitu sebagai perantara untuk mendapat dan memperoleh segala-galanya. Sehingga orang kadangkala lupa dan tenggelam lantas menganggap apa saja yang dilakukan adalah untuk duit. Segala-galanya kerana duit!

Sehinggakan juga, duit daripada perantara untuk mencapai atau mendapatkan sesuatu, duit juga bertukar menjadi matlamat. Ya, matlamatnya adalah duit dan wang. Apa saja yang dia lakukan, adalah untuk mendapatkan duit sahaja. Hanya itu sahajalah dilakukan. Buatlah apa pun dan katalah apa pun, asalkan ia mendatangkan duit, maka dia akan melakukannya.

Di sini saya tidak akan membicarakan duit sebagai matlamat atau kenapa orang menjadikan duit sebagai matlamat. Cuma kali ini saya hanya mahu melihat duit sebagai sebuah kapal layar yang berlayar di sebuah lautan. Saya pernah bersama dengan seorang tabligh. Pengalaman berkereta dengannya hampir separuh hari membuatkan banyak perkara yang saya dapat belajar dengannya. Pandangan dan pendapatnya tentang duit sungguh memberi kesan kepada saya sehingga saya mahu mencoretkannya di sini.

Katanya diri kita (manusia) ini ibarat kapal layar sahaja dan duit atau wang itu ibarat air laut. Katanya, perhatikan bagaimana kapal berlayar di lautan. Perhatikan bagaimana perahu atau sampan berlayar di sungai-sungai. Perahu, sampan, feri, motorbot atau kapal tidak dapat bergerak tanpa air. Begitulah kehidupan pada masa kini.

Dalam kehidupan pada masa kini kita memerlukan duit atau wang. Seperti kenderaan-kenderaan air yang disebutkan tadi, ia tidak dapat bergerak jika tiada air, sama jugalah dengan kehidupan yang mungkin sukar hendak diteruskan jika tidak ada duit.

Cuma, kata pengamal tabligh tadi lihat juga sebanyak mana air yang diperlukan untuk bergerak. Kalau kita hanya sampan atau perahu sahaja, kita mungkin tidak memerlukan air yang banyak untuk bergerak, malah kita juga mungkin tidak dapat membawa sampan atau perahu ke tengah lautan (yang airnya banyak) kerana mungkin sampan atau perahu tersebut hanya akan karam sahaja nantinya.

Tetapi, kapal layar atau kapal moden yang besar-besar masa kini, sudah tentu ia memerlukan air yang lebih banyak untuk bergerak. Kapal yang besar itu tidak dapat bergerak jika ia hanya di sungai atau tasik yang kecil sahaja. Dengan kapasitinya yang besar ia memerlukan ruang yang luas, besar serta air yang banyak dan dalam.

Justeru, kalau kita tanyakan kepada diri kita, adakah kita dan kehidupan kita ini hanya seperti sebuah sampan, perahu, rakit atau kapal? Maknanya kita tanyakan kemampuan kita supaya kita yang menentukan kewangan hidup kita, bukannya kewangan yang menentukan hidup kita.

Kalau kita hanya sampan atau perahu, buat apa kita mengambil risiko berlayar di lautan yang dalam dan luas kerana akhirnya mungkin maut saja yang kita tempah. Kalau dalam hidup kita memang kita mengendalikan kapal-kapal yang besar iaitu mempunyai perniagaan yang besar, maka layaklah kita belayar di lautan yang luas dan dalam itu.

Falsafah daripada tamsilan kenderaan air dengan kuantiti air ini memberikan kita ibrah dan pengajaran bahawa kita tidak semestinya memerlukan wang yang terlalu banyak dalam hidup kita. Ia bergantung kepada keperluan dan kemampuan kita untuk meneruskan hidup itu sendiri. Kita sendiri yang perlu menentukan jalan dan cara untuk kita belayar atau berada di atas air itu. Kalau kita hanya mengikut air atau mengikut arus, itulah yang sering membawa kita kepada jalan yang sesat dan akhirnya kita menjadi karam dan lemas.

Sama ada sampan, perahu, rakit, motorbot, kapal layar, kapal dan segala macam kenderaan air yang lain, ia tetap berhadapan dengan arus, gelora atau ombak. Ini cabaran berduit! Dalam bersampan atau berperahu di sungai-sungai, kita selalunya mengelak menongkah arus kerana kita tahu penat, payah dan susahnya untuk mengendalikan perahu atau sampan dalam keadaan menongkah arus. Lainlah kalau kita mempunyai enjin yang tidak memerlukan kudrat kita untuk mendayung. Kapal di lautan juga berhadapan dengan gelora dan ombak. Ada kalanya ombak menjadi besar malah menjadi tsunami sehingga kapal-kapal besar juga boleh menjadi karam.

Jadi, begitulah wang atau duit dalam kehidupan kita ini. Marilah kita melihat keperluan kita kepada duit atau wang itu dalam konteks memahami bahawa kita adalah salah satu kenderaan air tersebut dan kita sendiri yang perlu menentukan banyak mana air yang kita perlukan untuk menjadikan kenderaan air kita bergerak. Seluas mana dan sedalam mana ruang yang kita perlukan untuk kita bergerak?

Adakah kita ini hanya sebuah rakit, sebuah sampan atau perahu, tongkang, kapal nelayan atau kita adalah kapal besar lagi moden seperti Titanic, Star Cruise atau apa? Sesudah kita memastikan kita adalah kenderaan air yang mana satu, maka bertanya pula aku ini sesuai untuk bergerak atau belayar di mana? Adakah aku hanya sesuai di sungai sahaja? Atau aku hanya sesuai di pinggir pantai sahaja atau aku memang boleh bergerak di lautan yang luas dan dalam?

Kalau kita dapat menjawab semua soalan itu dengan baik dan kita memahami ibrah ini, insya’allah kita akan lebih tenang dan berlapang dada kerana pokoknya kita tahu apakah yang kita mahu atau tuju dalam kehidupan di dunia ini.

Ketika menulis artikel ini, saya teringat kepada duit lama yang disebut, “duit cap kapal layar”.